Posted in Tak Berkategori

Like Father Like Son.

Like Father Like Son.

Gua emang mirip banget sama bokap gua, emosian, genit, humoris, boros, dan juga banyak cewek yang suka hahah.

Kali ini gua bakal sedikit cerita tentang latar belakang kehidupan gua. Gua sekarang adalah kepala keluarga dirumah, bukan karena bokap gua meninggal, atau gua udah nikah. Bokap nyokap pisah rumah tapi nggak cerai. Jadi gua anak tertua di rumah, jadi gua yang menggantikan bokap gua. 

Jadi kepala keluarga di rumah gua itu gampang susah setara lah, mungkin karena gua nggak mau ambil pusing jadi gua nikmatin aja. Karena bokap masih biayain kehidupan sehari hari dan masih bertanggung jawab atas semua keuangan maka beban gua alhamdulillah bisa di bilang ringan. 

Masalah nya adalah gua punya dua adik, dan adik gua yang paling kecil itu sangat manja dan cengeng, adik gua yang terakhir terauma dengan lingkungan sekolah. Adik bontot gua udah dua kali berenti sekolah, kalian pasti penasaran kenapa.

Pertama kali dia berenti sekolah adalah saat tk a di tk arrahman di perumahan gua, adik gua di isengin sama temen nya dengan cara yang cukup keterlaluan menurut gua, temen nya ngebuang tas dan sepatu ade gua ke tong sampah, dan itu bukan hanya sekali, itu dilakukan berkali kali sampai akhir nya adik gua ngadat sekolah. 

Yang kedua kali nya, dia di masukin ke sekolah sd gua yang dulu, yaitu sdit annida. Adik gua kena cubit guru sampai terdapat bekas luka di dada nya, adik gua nggak mau sekolah selama beberapa hari, sampai akhir nya gua tau masalah itu. Bokap nggak cuma diam pasti nya, bokap gua dateng kesekolah hendak memperpanjang ke polisi, tapi mungkin bokap hanya mengeretak hingga akhir nya guru itu di keluarkan. Nggak lama adik gua masuk sekolah lagi, dan adik gua ngadat lagi, ternyata sekaramg karena temen nya lagi, muka adik gua di beset pake pensil di bagian pipi sampe luka panjang. 

Entah gua heran sama anak jaman sekarang, kenapa anak kecil jaman sekarang banyak yang jahat. 

Nggak lama dari masalah itu, bokap gua keluar dari rumah dan pisah rumah sama nyokap, entah apa yang terjadi. Pas itu gua lagi ke jakarta ada urusan.

Dan sampai sekarang gua yang ngelindungin keluarga gua, dan sampai sekarang adik gua nggak sekolah karena terauma. Gua nggak masalah dengan adik gua nggak sekolah, karena gua udah berusaha maksa dia untuk sekolah tapi dia punya rasa takut yang besar buat sekolah. Gua selalu percaya sama apa yang di katakan bokap gua.

Seorang manusia yang masih hidup di dunia ini pasti masih belum di tutup rezeki nya. 

So, insyaallah adik gua masih punya masa depan yang indah.

Gua adalah anak yang paling mengerti bagaiman bokap gua. Gua tau kalau dia lagi nggak punya uang, dia lagi susah, dia lagi seneng, gua bisa tau apa yang bokap gua lagi rasain. 

Gua lahir disaat ortu gua belum sesukses sekarang, gua ikut bokap nyokap gua mondar mandir jualan. Gua ikut bokap gua sana sini ngurus surat ini itu. Makanya gua sampai sekarang masih bantu usaha bokap gua. 

Gua sempet kuliah arsitektur karena disuruh bokap, tapi setahun kuliah gua keluar karena gua udah males belajar. Gua merasa passion gua adalah bisnis atau berdagang. Gua seneng banget sama usaha, sampai gua sering di suruh bokap ngawasin proyek proyek nya. Tapi karena gua terlalu serius, gua terkena penyakit vertigo karena gua lupa makan dan jarang minum. Alhasil gua dijauhin dari proyek bokap untuk beberapa waktu. Dan sekarang gua lagi membangun usaha gua sendiri, yaitu di bidang konsumsi atau spesifik nya gua buka tempat air minum yang namanya disamakan dengan nama perusahan bokap. Inti nya gua mengembangkan usaha bokap juga tapi di beda bidang, karena gua orang nya nggak suka yang namanya dikejar kejar waktu. Tapi gua orang nya on time, janjian jam berapa pasti gua udah sampe di jam yang di sebutkan. 

Pembisnis tidak akan maju tanpa ada attitude ketepatan waktu. 

Gua orang nya nggak suka ngebuat orang menunggu, dan juga nggak suka menunggu orang yang nggak on time. Bisnis gua emang masih receh receh tapi insyaallah dengan pondasi on time, gua bisa berkembang dengan cepat.

Buat yang masih kuliah, semoga cepet lulus, dan jangan buang buang uang dari orang tua kalian buat hal yang nggak penting, karena uang itu nggak mudah di cari. Perjuangan orang tua kalian untuk sukses itu butuh banyak waktu. Jadi cobalah untuk memperingan beban orang tua kalian.

Terima kasih viewer yang saya hormati.

Advertisements

Author:

Jadul, love melancholic and poetry

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s